Penyaluran kredit investasi belum ngegas

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Penyaluran kredit investasi masih berjalan lambat. Berdasarkan analisis uang beredar Bank Indonesia (BI) per Juni 2018, terjadi pertumbuhan penyaluran kredit investasi sebesar 9,4% secara year on year (yoy) menjadi Rp 1.218,2 triliun dari Rp 1.113,9 triliun. Angka ini menjadi pencapaian tertinggi semenjak awal 2017.

Direktur Utama Bank Mayapada Hariyono Tjahjarijadi menyatakan, kinerja kredit investasi di Mayapada menyerupai tren industri. Pendukungnya praktis di semua sektor. Ke depan masih tergantung situasi dan kondisi ekonomi. “Namun seharusnya lebih baik lagi,” ujar Hariyono, Rabu (29/8).

Parwati Surjaudaja, Direktur Utama Bank OCBC NISP mengatakan hingga saat ini kredit investasi tumbuh dobel digit. Penyokongnya hampir semua sektor. Meski begitu, pertumbuhannya masih di bawah pertumbuhan kredit modal kerja. “Kami melihat proyeksi kredit investasi hingga akhir tahun relatif tidak lebih cepat dibandingkan semester 1 tahun ini,” ujar Parwati, Rabu (29/8).

Meski demikian, Parwati menyatakan secara keseluruhan, kredit investasi ini tetap dapat tumbuh dobel digit hingga akhir tahun.

Sementara PT Bank Negara Indonesia (BNI)mampu mencetak pertumbuhan penyalurkan kredit investasi sebesar 7% yoy pada Juni 2018. Herry Sidharta, Wakil Direktur Utama BNI mengatakan, hingga Juni, BNI berhasil menyalurkan kredit investasi Rp 128,4 triliun. Penyaluran kredit investasi terbesar di sektor listrik, air, gas dan perindustrian

Hingga akhir tahun, bank berlogo angka 46 ini mengharapkan pertumbuhan kredit investasi lebih baik dibandingkan pertumbuhan paruh pertama 2018. Proyek-proyek investasi infrastruktur maupun swasta umumnya lebih agresif pada semester kedua. Sehingga pertumbuhan bisa mencapai dua digit.

Source : Klik Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *