Devisa hasil ekspor minim dikonversi mata uang lokal, bagaimana dampaknya rupiah?

KONTAN.CO.ID –  JAKARTA.  Bank Indonesia (BI) mencatat nilai devisa hasil ekspor (DHE) yang dikonversikan ke dalam kurs rupiah masih relatif kecil sepanjang tahun ini.

Data yang diterima Kontan, total devisa hasil ekspor (DHE) sepanjang tahun ini hingga Oktober lalu sebesar US$ 110,56 juta. Sebanyak US$ 105,74 juta atau 95,6% masuk ke perbankan domestik.

Deputi Gubernur Senior BI Destry Damayan mengatakan, porsi DHE yang dikonversi ke rupiah masih di bawah 20%. Sebagian besar DHE yang ditempatkan di perbankan dalam negeri masih dalam bentuk dolar Amerika Serikat (AS).

Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah menilai, penempatan DHE di perbankan domestik yang relatif tinggi tak efektif menyokong kinerja penguatan nilai tukar rupiah.

“Kalau hanya masuk saja (ke perbankan domestik), itu hanya menjadi potential supply. Akan menjadi effective supply kalau devisa dikonversi ke rupiah,” tutur Piter saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (27/12).

Piter menilai, setidaknya ada dua alasan utama mengapa nilai devisa yang dikonversikan ke rupiah oleh eksportir masih rendah. Pertama, tidak adanya kewajiban dari pemerintah agar eksportir mengonversi devisanya dari dolar AS ke rupiah.

Kedua, pengusaha eksportir masih memandang adanya risiko volatilitas dan pelemahan nilai tukar rupiah ke depan. “Jadi sangat wajar kalau eksportir menahan dollar-nya,” sambung Piter.

Oleh karena itu, penting bagi BI dan pemerintah untuk betul-betul memperbaiki kondisi neraca transaksi berjalan lantaran hal itulah yang menggambarkan struktur supply demand valas secara keseluruhan.

Selama transaksi berjalan masih mengalami defisit yang besar, maka Indonesia masih kekurangan valas dan risiko pelemahan rupiah sangat rentan terjadi.

“DHE hanya sebagian kecil dari porsi valas melalui arus perdagangan barang sehingga dampaknya ke kinerja nilai tukar juga tidak begitu besar. Tambah lagi, yang dikonversi ke rupiah cuma kecil, jadi makin tidak efektif,” kata Piter.

Sumber: Klik Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *