Penerimaan pajak awal tahun merosot menjadi Rp 80,2 triliun

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Kinerja penerimaan pajak di awal tahun 2020 nyatanya merosot seiring dengan pelemahan ekonomi yang masih berlanjut. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat penerimaan pajak pada Januari 2020 hanya Rp 80,2 triliun.

Data Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) periode Januari 2020 menunjukkan realisasi pencapaian pajak tersebut terkontraksi 6,8%% yaer on year (yoy). Capaian tersebut jauh berbeda dengan kondisi periode sama tahun lalu yang moncer hingga Rp 86 triliun atau tumbuh 8,82% secara tahunan. 

Adapun pemerintah menargetkan total realisasi penerimaan pajak di tahun ini senilai Rp 1.642 triliun tumbuh 23,3% dari realisasi tahun lalu. 

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menyampaikan penerimaan pajak yang kontraksi mengonfirmasi tren profitabilitas korporasi yang melemah pada taun lalu. 

Sehingga, pada awal tahun ini perusahaan cenderung menyesuaikan kinerja tahun lalu dalam pelaporan Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT) Tahunan untuk wajib pajak (WP) Badan yang selesai massa tahun pajak berjalannya pada akhir April 2020.

Adapun realisasi penerimaan Pajak Penghasilan (PPh) Badan dalam satu bulan pertama di 2020 senilai Rp 6,92 triliun, koreksi 29,34% secara tahunan di mana pada Januari 2019 mampu tumbuh 60,7% yoy. Angka tersebut masih jauh dari target PPh Badan sepanjang 2020 sebesar Rp 323,4 triliun.

“Jadi ini ada normalisasi dari kinerja korporasi nanti akan terlihat pada waktu batas akhir pelaporan SPT Tahunan. Di sisi lain memang juga terlihat ada kontraksi di PPh Migas” kata Sri Mulyani saat Konferensi Pers APBN, Rabu (19/2).

Namun demikian, secara umum realisasi PPh memang ambles 12,5% yoy atau hanya senilai Rp 49,12 triliun. Dari sisi PPh non-Migas dan PPh Migas secara berurutan kontraksi 7,39% dan 53,3% secara tahunan. 

Sri Mulyani bilang PPh Migas turun sangat dalam karena nilai tukar rupiah di awal tahun meleset dari proyeksi APBN 2020 dari Rp 14.400 per dollar Amerika Serikat (AS) menjadi sekitar Rp 13.721-Rp 13.676 per dolar AS. Sementara harga minyak mentah Indonesia menguat dari sampai US 65,38 per barel lebih tinggi daripada asumsi pemerintah yakni US$ 63 per barel. 

Staf Ahli Menteri Keuangan Bidang Kepatuhan Pajak Yon Arsal menambahkan saat ini pihaknya tengah mempersiapkan laporan SPT Tahunan Orang Pribadi (OP) dan SPT Tahunan Badan dengan batas akhir di ujung Maret dan April 2020. 

Menurutnya, tahun ini tidak begitu banyak yang dipersiapkan karena WP yang melapor lewat e-filling tahun lalu sudah 92% dari total WP. Dus, tahun ini hanya mengingatkan kembali.

Adapun tahun ini, pemerintah menargetkan tingkat kepatuhan formal WP di level 80%-85%. “Kalau sekarang relatif memberikan penguman dari DJP melakukan sosialisasi, tantangannya tidak sebesar 2018-2019. 

Paling sepengetahuan kami sebagian besar orang tidak memasukkan SPT bukan karena tidak patuh misalnya karyawan. Padahal ada kewajiban membayar ada juga kewajiban melaporkan,” kata Yon.

Sumber: Klik Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *