Cadangan devisa makin tambun, tapi cadangan emas turun

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Cadangan devisa kembali perkasa. Bank Indonesia (BI) mencatat, posisi cadangan devisa pada akhir September 2021 sebesar US$ 146,9 miliar.

Jumlah ini meningkat US$ 2,1 miliar atau setara 1,45% mom dari bulan sebelumnya yang mencatat posisi US$ 144,8 miliar. 

Tak hanya itu, posisi cadangan devisa pada September 2021 ini merupakan rekor tertinggi sepanjang sejarah. 

Meski total cadangan devisa meningkat, ada komponen cadangan devisa yang menurun, salah satunya, emas moneter atau monetary gold. 

Menurut data yang ditampilkan Special Data Dissemination Standard (SDDS) BI, komponen emas moneter di cadangan devisa pada September 2021 tercatat sebesar US$ 4,39 miliar, atau turun 4,53% dari posisi bulan sebelumnya yang sebesar US$ 4,59 miliar. 

Pun bila dibandingkan dengan periode sama tahun sebelumnya yang pada saat itu tercatat US$ 4,79 miliar, cadangan emas moneter ini terkikis 8,35% yoy. 

Komponen monetary gold ini merupakan persediaan emas yang dimiliki otoritas moneter berupa emas batangan yang memenuhi persyaratan internasional tertentu, seperti London Good Delivery (LGD).

Selain itu, yang termasuk monetary gold adalah emas murni, serta mata uang emas yang berada di dalam negeri maupun luar negeri.

Otoritas moneter yang ingin menambah emas miliknya, bisa menambang emas baru atau membeli emas dari pasar, tetapi harus memonetisasi emas tersebut.

Sebaliknya, otoritas moneter juga bisa mengeluarkan kepemilikan emas untuk tujuan non moneter, tetapi harus mendemonetisasi emas tersebut.

Sumber: Klik Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *