Ekonomi digital dinilai harus utamakan produk lokal

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Rencana pemerintah membuat cetak biru ekonomi digital Indonesia disambut baik. Potensi ekonomi digital Indonesia dinilai aman terus tumbuh dan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara. 

Meski begitu, perkembangan ekonomi digital harus dipastikan dapat mendukung ekonomi masyarakat. “Menjadikan ekonomi digital sebagai ekonomi kerakyatan. Produk lokal harus didorong dan diutamakan,” ujar Direktur Eksekutif Indonesia ICT Institute Heru Sutadi saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (12/10).

Guna mencapai hal tersebut diperlukan transformasi digital di seluruh bidang. Selain itu juga diperlukan kesiapan sumber daya manusia (SDM) dalam memanfaatkan teknologi.

Pemerintah juga perlu serius membangun infrastruktur broadband. Jaringan tersebut harus terbangun hingga menyentuh daerah terpencil di setiap desa di Indonesia. “Desa yang belum mendapat broadband perlu dipercepat,” terang Heru.

Keaktifan pemerintah dalam membangun dan membina industri rintisan atau start up perlu terus dilakukan. Sehingga nantinya dapat muncul start up yang menjadi unicorn dan decacorn.

Heru bilang nilai ekonomi digital Indonesia dapat mencapai US$ 200 miliar pada tahun 2025. Angka tersebut akan menempatkan Indonesia sebagai negara terbesar ketiga dalam ekonomi digital di dunia.

Sumber: Klik Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *