Penerimaan pajak ditopang sektor pengolahan dan perdagangan

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Penerimaan pajak terus membaik sejalan dengan pemulihan ekonomi. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengatakan, tren positif penerimaan utama negara tersebut tersokong hasil setoran pajak dari sektor pengolahan dan perdagangan.

Laporan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) mencatat, sampai dengan akhir Oktober 2021 penerimaan pajak mencapai Rp 953,6 triliun,  tumbuh 15,3% year on year (yoy). Pencapaian ini setara dengan 77,6% dari target keseluruhan tahun 2021 sebesar Rp 1.229,6 triliun.

Berdasarkan sektor usahanya, rapor positif penerimaan pajak tersebut disumbang dari pajak yang disetor oleh dunia usaha. Terdapat delapan sektor utama tumpuan penerimaan pajak.

Pertama, penerimaan pajak dari industri pengolahan yang tumbuh 14,6% yoy dikarenakan adanya pemulihan ekonomi domestik dan global. Sri Mulyani mengatakan, kinerja tersebut dikonfirmasi dengan adanya realisasi pajak pertambahan nilai (PPN) yang juga tumbut dobel digit.

Kedua, penerimaan pajak dari sektor perdagangan yang tumbuh 25% yoy. 

Ketiga,penerimaan pajak dari sektor informasi dan komunikasi tumbuh 17,8% yoy, sejalan dengan meningkatnya kebutuhan masyarakat dalam menyesuaikan aktivitas di masa pandemi.

Keempat, penerimaan pajak dari sektor pertambangan tumbuh 43,4% yoy, karena harga-harga komoditas melonjak di sepanjang tahun. Sri Mulyani menyebutkan, ini merupakan kinerja yang sangat baik, karena di periode sama tahun lalu sektor pertambangan minus hingga 44%.

Kelima, penerimaan pajak dari sektor transportasi dan pergudangan tumbuh 5,9% yoy, sejalan dengan meningkatnya mobilitas masyarakat. Maklum Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dalam beberapa bulan ini diperlonggar.

Keenam, penerimaan pajak dari jasa keuangan dan asuransi minus 3,1% yoy. Kontraksi ini, kata Sri Mulyani, disebabkan oleh tingkat suku bunga yang dalam tren rendah.

Ketujuh, penerimaan pajak dari sektor konstruksi dan real estat minus 2,7% yoy, lantaran penurunan pembayaran ketetapan pajak atay SKPKB.

Kedelapan, penerimaan pajak dari jasa perusahaan minus 0,2% yoy.

Meski ada tiga sektor usaha yang masih berada di zona negatif, Sri Mulyani mengatakan, sebetulnya sudah dalam pola pemulihan. Sebab, pada Januari-Oktober 2020 lalu, kontraksinya lebih dalam, yakni sektor jasa keuangan dan asuransi minus 9,8%, konstruksi dan real estat minus 19,3%, dan jasa perusahaan minus 11,1%.

Sri Mulyani menekankan, rapor merah tiga sektor tersebut telah dikompensasi oleh sektor perdagangan dan pengolahan. Sebab, keduanya masing-masing memberikan kontribusi ke total penerimaan pajak sebesar 21,8% dan 29,8%.

“Jadi kalau dua sektor itu tumbuh baik, memang 50% dari pertumbuhan pajak kita akan cukup baik,” kata Sri Mulyani saat Konferensi Pers realisasi APBN, Kamis (25/11).

Ia optimistis, sampai dengan pengujung tahun ini, seluruh sektor usaha dapat tumbuh positif. “Perbaikan dari penerimaan pajak ini menunjukan suatu konsistansi secara bulanan adanya konsistensi kenaikan yang cukup baik dan diharapkan terus berlanjut,” ujarnya.

Direktur Jenderal (Ditjen) Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Suryo Utomo menambahkan, pada bulan November-Desember 2021, selain sektor perdagangan dan pengolahan, pemerintah juga akan bertumbu pada sektor pertambangan.

“Di sisi lain, kami tetap melakukan upaya konsisten dengan pengawasan pembayaran masa dan pengujian kepatuahan,” kata Suryo.

Sumber: Klik Disini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *